Daftar SMP

Tadi pagi, di angkot bertemu dengan 2 anak laki. Mereka ternyata adalah siswa kelas 6 SD yang mau daftar masuk SMP, saya tahu karena mereke berhenti di depan salah satu SMP. Rupanya sudah musim pendaftaran murid baru untuk jenjang SMP.


Jadi ingat waktu daftar SMP juga. Nah, di kota tempat tinggalku dulu, Raha, ada dua SMP unggulan, SMP 1 dan SMP 2, dua-duanya negeri.
Waktu akhir kelas 6, saya memutuskan memilih SMP 1. Penyebabnya, karena banyak teman yang juga memilih sekolah itu (aka ikut-ikutan ). Setelah ujian EBTA/EBTANAS (ujian akhir yg ceria, ga pake crita horor kyk UAN skrg
) selesai, saya segera berlibur ke Kendari dan menyerahkan urusan daftar-daftaran sama Bapak. Pokoknya terima beres
Liburan selesai, saya pun mesti balik lagi ke Raha. Saat waktu pendaftaran akan berakhir, Bapak mengajak saya melihat sekolah yang baru itu. “Kita pigi liat sekolahmu,” ajak beliau. Saya pun oke, dan bergegas naik ke motor, kami berdua lalu melaju ke arah SMP tersebut.
Melewati pepohonan Jati (atau hutan kali ya, dulu masih banyak di Raha) , saya mengamati jalur yang akan sering ditempuh itu. “Jauhnyaaa..,” dalam pikiran saya. Tidak menyangka kalau tiap hari mesti ke sekolah yang jaraknya jauh kayak ini.

Setelah sampai, saya lalu bilang ke Bapak “Ndak jadi. SMP 2 mo saja. Jauh yang ini.” Tanpa banyak bicara, Bapak menyanggupi permintaan saya dan menarik berkas yang sudah ada di sana. Kami lalu meluncur ke target baru, SMP 2 Raha.

Di SMP 2, dengan waktu daftar yang mepet, saya berhasil masuk juga. Hanya saja, saya masuk ke kelas terakhir, 1-tujuh. Walau nilai NEM saya bagus, karena datangnya injury time, saya mesti “pasrah” ditempatkan di kelas yang sebagian besar adalah anak-anak ‘buangan”. Buangan, karena rata-rata mereka yang di situ adalah yang nilainya paling rendah, penampilannya urakan dan perilakunya juga nyeleneh. Yo wis lah, daripada tidak sekolah, hehe. Saya bertahan di situ, tapi dengan harapan bisa pindah ke kelas unggulan cawu depan, sama dengan harapan Bapak juga. “Bisa ji pindah cawu depan ke 1-satu!” janji Bapak, tentunya dengan nego sama Kepala Sekolah. Janji yang tidak terwujud, sebab saya ternyata berhasil bertahan di 1-tujuh selama setahun, dan berhasil menjabat ketua kelas di sana. Posisi yang sekali seumur hidup saya alami.
Advertisements

16 thoughts on “Daftar SMP

  1. thetrueideas said: saya juga masuk SMP yang dekat jarak tempuhnya…

    Kalau jauh, bisa gempr pak..Abisnya kesana jalan kaki, bukan pake kendaraan ๐Ÿ™‚

  2. puritama said: keren tuh mbak kalo ke sekolahnya jadi ke SMP 1…. jalan kaki… hadeh~

    di kampung angkot ga banyak, yang banyak tu ojek ;), jadinya jalan kaki deh.

  3. oh, udah mulai daptar-daptar ? mungkin daptar SMP swasta ya ?smp swasta yg jadi satu yayasan dengan SD anakku malah udah test masuk dan sudah ada pengumuman penerimaan gelombang 1dan setahuku untuk SMP negeri penerimaan siswa baru onlen, serentak tgl 1-3 Juli

  4. pianochenk said: Udah mb, smp yg tadi ak liat smp negeri jg.

    RSBI mungkin ? yg syarat masuknya pake’ nilai raport. soalnya kan belum Ujian Nasional.di sini belum ada lho pendaftaran SMP negeri

  5. azizrizki said: wow keren ketua kelasaku dijadiin ketua kelas nangis menolak:p

    hehe…Aku mulanya ga mau, tapi yang lain ga ada yang mau,,jadi yaaahhhh…terpaksa ๐Ÿ˜‰ mengikuti keputusan forum saja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s